SPIN: Prabowo Capres Pemersatu, Anies dan Ganjar Capres yang Perpanjang Polarisasi

  • Bagikan

JAKARTA – Prabowo Subianto dilihat publik sebagai calon presiden (capres) pemersatu di tengah polarisasi politik saat ini. Sementara Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo jika maju sebagai capres akan memperpanjang polarisasi politik yang terjadi saat ini. Anies-Ganjar dianggap publik yang disurvei menjadi bagian yang terus memperpanjang polarisasi politik di tengah masyarakat.

Data itu merupakan hasil survei terbaru terkait capres jelang Pemilu 2024 yang dirilis Lembaga Survei dan Polling Indonesia (SPIN). Direktur SPIN Igor Dirgantara menyampaikan hasil survei yang dilakukan SPIN dilakukan sejak 25 Juni–5 Juli 2022 dengan wilayah sebaran sampel ke 34 provinsi yang disebar secara proporsional. Jumlah sampel yang dikumpulkan sebanyak 1.230 responden.

Teknik penentuan sampel dengan sampel probability sampling, multistage random sampling varian area random sampling. Teknik pengumpulan data dengan direct interview bantuan kuesioner. Margin of error +/- 2,8 persen.

“Survei ini menunjukkan bahwa Prabowo cenderung dipandang publik sebagai tokoh nasional yang mampu diterima semua pihak untuk mengakhiri polarisasi sosial yang dinilai publik masih terjadi hingga saat ini,” kata Igor dalam pemaparannya, Jumat (8/7/2022).

Ia menilai alasan pilihan Prabowo yang menerima tawaran Jokowi untuk bergabung dalam pemerintahan jadi pemersatu. Ini dipandang pemilih Jokowi sebagai sikap patriotik dan mementingkan kepentingan negara daripada kelompok. Sementara bagi pemilihnya pada 2019 yang lalu sempat kecewa, menerima keputusan Prabowo ini.

“Sementara Ganjar dan Anies identik dengan dua kubu yang bertarung dan bipolaritas sosial mungkin akan terus berlanjut bila situasi poltik menghadapkan Ganjar dengan Anies,” terangnya.

Sampai dengan survei periode Juli 2022, temuan survei masih menunjukkan fakta Prabowo tetap bertahan menjadi pilihan pertama bagi 29,3 persen publik bila Pemilu dilaksanakan saat ini. Bahkan dibanding nama-nama seperti AHY, Ridwan Kamil, Andika Perkasa dan Muhaimin diduga tidak identik dengan dua kubu yang bertarung pada 2014 dan 2019.

Igor mengatakan secara konsisten trendnya menunjukkan kecenderungan meningkat secara stabil. Padahal Prabowo belum menunjukkan intensinya untuk menjadi capres seperti yang ditunjukkan secara konsisten beberapa tokoh yang punya intensi menjadi capres.

Ia juga mengakui, secara konsisten juga ditunjukkan oleh publik yang memilih Ganjar dan Anies ada peningkatan meskipun cenderung stagnan dan belum berhasil beranjak ke angka 20 persen. Keduanya di posisi ke-2 dan ke-3 menjadi tempat yang tetap dari kedua calon ini.

Pada periode survei Juli 2022, SPIN mencoba membuat simulasi berpasangan dengan hanya dua pasangan calon. Simulasi berpasangan ini dibuat dalam dua kategori dimana kategori pertama memasukkan Prabowo sebagai capres berpasangan dengan beberapa tokoh versus pasangan lainnya.

Kemudian di kategori kedua tidak memasukkan Prabowo dalam simulasi sama sekali. Temuan pada kategori pertama menunjukkan bahwa dalam kondisi Prabowo berpasangan dengan siapapun, Prabowo pasti memenangkan pertarungan dimana persentase keterpilihannya selalu berada di atas 60 persen.

“Bahkan tembus di angka 70 persen bila Prabowo berpasangan dengan Ganjar melawan Puan-Airlangga,” kata dia.

Dari simulasi ini juga memperlihatkan kompetitor Prabowo yang cukup lumayan memberi perlawanan adalah pasangan Ganjar-Erick dan Ganjar-Anies. Pada periode survei Juli 2022, SPIN mencoba membuat simulasi berpasangan dengan hanya dua pasangan calon. Simulasi berpasangan kategori kedua yang tidak memasukkan Prabowo dalam simulasi sama sekali. Temuan pada kategori kedua ini menunjukkan dalam kondisi ketiadaan Prabowo ternyata meningkatkan undecided voters menembus persentase 40 persen.

“Tidak ada satu pasang pun yang bersaing yang dapat menembus angka 40 persen. Hal ini dapat dibaca bahwa kecenderungan besarnya publik yang undecided voters merupakan pemilih yang loyal kepada Prabowo,” jelas Igor.

Pada periode survei Juli 2022, SPIN melakukan simulasi berpasangan dengan tiga pasangan calon capres dan cawapres. Temuan kembali menunjukkan pasangan Capres Prabowo berpasangan dengan siapapun Cawapresnya selalu tampil sebagai pemenangnya.

“Persentasenya selalu berada di atas 50 persen sehingga jika pemilu Presiden dilaksanakan hari ini, maka pemilu Presiden akan berlangsung hanya satu putaran saja. Dan Prabowo pasti menjadi Presiden RI berikutnya melanjutkan program pembangunan Jokowi,” ucap dia.

source : Republika.co.id

  • Bagikan